Cerita di Tahun 80 an

Sebelumnya. author perlu menegaskan bahwa nama / tokohm dan cerita dalam tulisan ini adalah fiktif semata. Mohon maaf bila nama yang ada mungkin sama dengan nama anda!.(Just For Fun)
Tulisan ini juga cukup panjang, jadi baca ceritanya dengan baik sampai selesai agar dapat dimengerti, Okey

Kisah berikut ini terjadi pada tahun 1980 an
Pak Ujeng mempunyai anak perempuan yang sering dia panggil dengan nama Ine yang berkuliah di salah satu kota bernama Kota A. Pada suatu hari pak Ujeng berangkat ke terminal untuk maksud mengirimkan sejumlah uang kepada Ine. Sesampai di terminal pak Ujeng bingung mo ngirim duit tersebut lewat siapa. Namun kebingungan tersebut sirna karna pak Ujeng melihat seorang sahabat lamanya yang kebetulan ingin berangkat keluar kota.

Pak Ujeng :" Hooyy, bang Ide" (teriak pak ujeng memanggil seorang pria bernama Ide)

Pak Ide : "Hooyy juga, wahh..Ujeng, lama gak ketemu, gimana kabarnya?"

Pak Ujeng :"baik-baik aza teman. eh, elo mo kemana nih?"

Pak Ide : "Gue mo ke kota A, emangnya kenapa?"

Pak Ujeng : "Wah, kebetulan nih. gue mo cari-cari kenalan buat nitip duit untuk si Ine".

Pak Ide :"ooo,, jadi Ine udah kuliah ya sekarang. wah, dulu waktu ketemu masih kecil tuh anak"

Pak Ujeng : "Iya De. Ini duitnya ya jumlahnya 1,5 juta, gue titip'in elo, alamatnya ada tertulis disitu juga".

Pak Ide :"Oke kawan!"



Pak Ide pun berangkat ke kota A. Jarak tempuhnya lumayan jauh sehingga tiba dikota A pada malam hari.

Sesampainya di kota A, pak Ide pun bingung karena ternyata ia belum pernah sama sekali ke kota tersebut. Mo nuju kemana ya? mo tanya sama siapa ya? begitu benak pak Ide bertanya. Namun beberapa saat tiba-tiba ada seorang cewek lewat di loby depan terminal, tanpa fikir panjang pak Ide pun memanggil cewek tersebut dan bertanya :

Pak Ide : maaf dik, saya dari kota B dan baru pertama kali datang kemari jadi bingung. bisa bantu saya ya? dimana tempat menginap di dekat terminal ini

Cewek : "ohh, saya juga dari kota B pak. ehh, kalo penginapan jauh pak, sekitar 7 kilometer dari sini".

Pak Ide : "Aduh, kalo gitu karna udah mulai malam. apa boleh buat terpaksa saya menginap diterminal ini saja. terimakasih dik atas penjelasannya"

Cewek : (merasa gak enak dan tergerak hatinya karna si pak ide juga dari kotanya) :"Karna saya ngontrak disini, bapak boleh tinggal ditempat saya sampai besok pagi pak!. diterminal ini gak aman, banyak premannya."

Pak Ide : "Rumah adik dimana?"

Cewek : "Dibelakang terminal ini pak. Mari pak"

Pak Ide dan Cewek itupun berangkat menuju tempat tinggal si cewek.

Cewek : "saya tinggal sendiri disini pak, silahkan bapak mandi dulu, saya cari makanan diluar".
Pak Ide : "aduh, jadi ngerepotin adik nih".
Cewek : "Gak apa-apa koq pak".

Cewek itupun pergi mencari makanan siap saji diluar, sementara pak Ide mandi. Setelah selesai mandi dan si cewek udah datang membawa makanan. Pak Ide dan Cewek itupun makan bersama.
Pukul 23.00, si Cewek pun berkata :
Cewek : "saya mo tidur pak, karna besok pagi mesti masuk kuliah dan sorenya harus kerja di perusahaan swasta. biasalah pak, buat cari ongkos tambahan. Bapak terpaksa tidur di ruang tamu ini pak".
Pak Ide :"ohh, jadi adik anak kuliahan ya. Ya silahkan dik, gak apa tidur disini dari pada diterminal dik".

belum setengah jam berlalu, sebagai manusia biasa Pak Ide tak lepas dari godaan, timbul perasaan kotor didalam benaknya. (tinggal sendiri, wajahnya manis lagi... aku, aduh. tapi cewek ini sudah menolong dengan sepenuh hati.. bagaimana ini). itulah kalimat yang berkecamuk didalam benak pak Ide. Tapi niat kotor dan nafsu membuat pak Ide lupa segalanya. (hhmm.. saya pake duit pak ujeng aza dulu untuk merayu cewek ini, ntar ketika dikampung, saya ganti aza dan kasih tau kalau saya gak ketemu anaknya...), kemudian tok..tok..tok, pintu kamar si cewek di ketuk pak Ide. Terkejut, lalu cewek yang mulai hendak tidur lelap itupun terbangun
Cewek : "Ya, ada apa pak?" (Kata si cewek sambil membuka pintu kamarnya)
Pak Ide :" Dik, ini ada duit 500 ribu buat adik. tapi syaratnya saya boleh tidur dikamar dengan adik, mau gak?"
Cewek : (dengan wajah memerah) " pak, teganya bapak berkata begitu kepada saya. Saya ihklas menolong bapak, tetapi bapak berbicara seperti itu kepada saya".
Pak Ide :"ahh, adik. coba fikir ya, satu malam saja. besok saya pagi-pagi sudah pergi. Hanya sekali saja, adik sudah dapat duit untuk biaya sewa rumah ini. coba difikir dik"

Rayuan demi rayuan tersebut akhirnya meruntuhkan hati si cewek. bahkan si cewek berfikir ada benarnya juga, 1 bulan bekerja di perusahaan swasta hanya dapat 300 ribu, kalaupun ortu mengirimkan duit, paling hanya untuk bayar biaya kuliah. ini hanya satu malam saja sudah dapat 500 ribu, sungguh mudah memang!!.. dan akhirnya kejadian itu tak terelakkan. si Cewek akhirnya terengut mahkotanya. lalu pagi harinya
Cewek : "sekarang bapak harus pergi dari rumah ini. sesuai janji bapak"
Pak Ide :"baiklah dik. saya pergi".

Pak Ide pun pergi. namun pada sore hari, ketika si cewek kembali ke rumah kontrakannya, ternyata di teras depan duduk santai pak Ide.

Cewek : "Lho.. kenapa bapak balik lagi, saya sudah katakan silahkan bapak pergi".
Pak Ide : "Aduh dik, saya bingung dan tak hafal daerah ini, sehingga saya terpaksa balik lagi. ayolah dik, jangan kasar begitu ngomongnya".

Si Cewek pun pasrah. dan kembali malam itupun kejadian tak senonoh itu terulang dan hal serupa juga terjadi pada malam ketiga.
Pagi hari atau hari keempat, Pak Ide pun mesti balik kembali ke kotanya. dan Ia pun berpamitan dengan si cewek

Pak Ide : "Dik, saya harus kembali ya, sekarang adik gak perlu terlalu capek bekerja karena sudah punya duit 1,5 juta."
Cewek : "Iya pak!" (Dengan wajah memerah dan terlihat malu-malu).

Pak Ide pun berangkat dengan sebuah kecupan manis di bibir si cewek. kemudian bapak itu pun pergi. Namun, sebelum pak Ide benar-benar pergi, Ia bertanya :
Pak Ide : "dik, adik kenal gak sama pak Ujeng yang sama-sama berasal dari kota B ?"
Cewek : "Siapa sih yang gak kenal sama Pak Ujeng, beliau itu ayah saya" si cewek menjelaskan
Pak Ide : "Apaaaaaa.....??? Pak Ujeng itu ayah adik?, berarti adik ini si Ine hang kecil dulu pernah saya liat??" (pak Ide bertanya sambil terkejut)
Cewek : "Iya, saya Ine pak. bapak kenal dengan ayah saya??" (sambil bingung dan takut)
Pak Ide : "Astaggaaaaaa........, Itu duit yang 1,5 juta itu adalah duit yang ayah adik titipkan lewat bapak buat diantar ke kamu"

Mendengar itu, si Cewek yang ternyata Ine akhirnya jatuh pingsan, dan pak Ide pun ikut jatuh pingsan.
Ya, mungkin cukup segitu aza cerita buat elo semua hari ini. maaf kalo ceritanya cukup panjang ya...!!